Bukan Aparat Bukan Keparat

10 06 2009

Banyak manusia tertindas di belahan bumi ini yang mengungkapkan kata aparat is keparat. Memang, nggak semua, tapi kebanyakan seperti itu, jadi pukul rata aja dah he2. Tapi bagaimanpun, tanpa aparat, dunia akan semakin berantakan. Terimakasih deh buat aparat yang baik hati. bagi aparat yang kurang/tidak baik, terimakasihnya ntar kalo gw lagi kejang-kejang ajah.

Sebagai salah satu dari sekian banyak manusia yang tertindas, gw merasa nggak terima dengan perlakuan mereka yang terkadang kurang manusiawi, merasa paling berkuasa, merasa paling hebat, merasa paling jagoan blab la bla. Pada nggak dapat pelajaran PMP kali ya *jaman modern di ganti PPKN*, atau mereka selalu tidur di saat pelajaran tersebut di sampaikan oleh si pahlawan tanpa tanda jasa yang bernama Guru. Atau mereka suka ngelamun jorok dan membayangkan mimpi basah yang mereka alami saat pelajaran berlangsung. Fiuhh!!! Coba bokap gw jenderal, dah gw gertak satu-satu tuh aparat-aparat yang tidak tau diri hi hi hi *gaya amat anak jenderal, anak petani iya*

Selasa, 26 May 2009, sekitar jam 10 lewat 7 menit 23 detik, gw ke salah satu kantor Kapolres di daerah Nusa Tenggara.  Tujuan gw siy, mau ngurus surat keterangan kelakuan baik (SKKB), yang sekarang dah diganti dengan istilah SKCK (Surat Keterangan Catatan Kepolisian). Sebenarnya kelakuan gw dah baik bgt, tapi berhubung gw harus di akui dengan keterangan kepolisian, mau nggak mau gw harus berusaha menjadi warga Negara yang baik yaitu mengurus SKCK biar keren. Ortu gw ja bilang “Zia, anak ibu yang paling baik deh”, yaiyalah, gw nakalnya kan di luar rumah, nggak mungkin dunk gw ngelakuin tindakan nggak benar di rumah gw *apa kata tetangga* hi hi hi.

Well, pada saat itu gw masuk lewat gerbang kecil belakang (lebar +/- 1m), karena dulu sekitar 8 tahun silam gw pernah ngurus surat keterangan yang sama. Dan 8 tahun dulu itu di khususkan bagi pengurus SKKB/SKCK untuk lewat gerbang belakang. Kebetulan saat ini gerbang tersebut sudah di tutup, terpaksa deh gw masuk lewat gerbang kecil di pojokan belakang. Setelah gw masuk, gw langsung menuju ruangan khusus untuk sidik jari. Dan tanpa ba bi bu, gw langsung nanya “Kalo mau sidik jari, bayarnya berapaan”, dijawab ma petugasnya “Nanti aja deh”, sekarang aja kata gw. Akhirnya dia membisikkan nominal di kuping gw “25rb Rupiah aja kok”. Cuman bilang gitu aja pake acara bisik bisik tetangga segala, mau saingan sama penyanyi dangdut elvi sukaesih tu orang. Ruangan agak rame waktu itu, mungkin itulah salah satu alsan kenapa petugasnya malu-malu. Menurut gw, kalo bayaran administrasinya wajar segitu, kenapa harus malu-malu. Bikin gw curiga!!!

Setelah menanyakan biaya sidik jari, gw pindah keruangan seberang untuk menanyakan persyaratan pembuatan SKCK. Beuh, ribet bgt syaratnya, nggak seperti waktu jaman dulu, saat gw pertama kali membuat SKCK. Syaratnya: Foto berwarna 4X6 5 lembar, Surat keterangan kelakuan baik dari kelurahan yang harus ditandatangani oleh Pak Camat dan Kapolsek, Foto copy hasil sidik jari, Foto copy KTP, Foto copy Ijazah SD, SMP, SMU atau ijazah terakhir. Dan membayar biaya administrasi 30rb rupiah.

Karena persyaratan yang gw bawa masih kurang, gw memutuskan untuk pulang, dan keluar lagi lewat gerbang kecil dibelakang, sebab kendaraan gw parkir dibelakang, nggak mungkin gw muter jalan kaki lewat depan. Baru menginjakan kaki di gerbang, tiba-tiba ada suara memanggil seseorang “Woi woi woi sini dulu”, gw nggak menghiraukan suara tersebut. Dalam hati “kok ada suara, nggak ada orangnya yah” ah bodoh. Suara itu muncul lagi dengan nada yang lebih tinggi cempreng “woi woi woi, sini sini sini”, gw nengok kebelakang, ternyata ada muka cadas pak polisi yang sedang manggil-manggil nggak jelas. Dan gw kaget setengah mampus, orang yang dipanggil ternyata gw yang ganteng ini he2. dengan gaya cool dan santai gw jalan ke arahnya si pak poli-cekkkkk *polisi maksud gw*

Nggak pake warming-up, dia langsung menggonggong *emangnya guk-guk menggonggong*

Polisi:  lw nggak tau mana gerbang mana ngga???

Gw:     Tau pak!!!

Polisi:  Gerbang polres dimana???

Gw:     Di depan pak!!!

Polisi:  Untung gw lagi baik, kalo pas kena petugas yang sadis, lw dah di hajar

Gw:     loh loh loh, maksudnya apa-apaan niy???

Gw jadi emosi tuh ma kelakuannya dia, nggak ada bahasa yang lebih sopan pa. Nanya dulu pa gimana gitu. Eh, main nyosor ajah *jangan-jangan mw sodomi gw niy orang*, ah kok gw jadi ngaco siy.

Polisi:   Lain kali kalo kesini lewat gerbang depan, awas kalo gw liat lewat sini lagi

Gw:      Siip pak, siiippp, kalo kesini lagi lewat depan deh. Pokoknya siiippp dah

Polisi:   Lw nggak sopan bgt bilang saapp siiipp, sap siippp. Lw nggak tau lagi ngomong sama sapa???

Gw:     Ngomong sama anda dunk, masa ngomong ama Pak RT. Lagian bodoh amat mau tau  siapa anda *kalo sopan siy, gw jg pasti lebih sopan*

Polisi:  Sialan lw ya, lw mau gw gebukin beneran *sambil berdiri dan meletakkan radio yang di tangannya*

Gw:     Emangnya kenapa lagi pak???

Polisi:  gw nggak suka lw ngomong sap siipp, dan nggak sopan kayak gitu

Gw:    OK Pak!!! *Terus gw langsung pegi tanpa permisi*

Kemudian si polisi jadi tambah emosi, dia narik gw dengan sedikit nada teriak, tu orang nggak sadar pa kalo suara cemprengnya bikin kuping gw tuli sementara, huhhh!!!!

Polisi:  Lw kurang ajar yah, main pergi gitu aja

Gw:     Ada urusan apalagi pak??? Saya kan sudah nggak ada urusan lagi sama anda, maaf kalo saya salah, dan saya nggak akan lewat gerbang belakangan ini lagi!!! Saya mau pergi, buru-buru, masih ada urusan yang lebih penting…

Polisi:  Heh, lw buru-buru gw nggak peduli. Lw kesini ada keperluan apa???

Gw:    ngurus SKCK pak

Polisi:  Lw macem-macem lagi, nggaj gw keluarin SKCK-nya

Gw:     Terserah, saya nggak jadi ngurus SKCK, nggak butuh-butuh amat juga. Permisi!!!

Eh, datang lagi polisi yang satunya, nyeletuk pula “apa susahnya siy minta maaaf”, gw tetap nggak mau minta maaf karena diperlakukan seperti itu. Mereka Terus memaksa gw untuk minta maaaf. Akhirnya gw minta mar juga walau dengan terpaksa. Gw juga tau kalo tu pintu bukan untuk keluar masuk orang umum, gw salah, tapi apakah harus dengan cara seperti itu mereka mengingatkan akan hal tersebut. Lagian, nggak ada tulisan yang mengatakan “dilarang masuk kecuali petugas”. Tapi gw males aja bahas kayak gituan, mendingan buang hajat *loh ada hubungannya yak*

Pada saat ribut-ribut, gw ngeliat ada 2 cewek cakep bgt, tinggi semampai, di dekat pak polisi. Ternyata eh ternyata, si Pak Polisi mau cari muka di depan 2 gadis cantik tersebut. Dan kebetulan ada orang ganteng lewat (gw pastinya), yang mungkin saat itu gw dilirikin terus ma cewek-cewek ituh, si Pak Polisi cemburu dan merasa kalah pamor ama gw. Makanya mereka marah membabi buta hi hi hi…

Gw pun pergi dengan sejuta kebencian melihat muka busuknya dia. Emang dia pikir, dia sapa *yah nanya lagi*. Dan dengan suksesnya gw nggak jadi ngurus tuh keterangan kelakuan baik, toh gw juga dah baik, biarlah tuhan yang tau he2. Terus gw iseng, idupin motor dan masuk lewat pintu gerbang depan, cuman buat manas-manasin dia doank. Baru deh gw kabur, dadawww bapak aparat!!!


Actions

Information

48 responses

10 06 2009
Satrialiar

Jahhh….
Pol*isi taek lagi….
Cocoknya jadi poldur aja…disuruh baring trus di semen….

18 06 2009
zulhaq

ntar kita usulkan jadi poldur

11 06 2009
tirza

^atasku: stuju…

18 06 2009
zulhaq

nggak kreatif ah, ikut2an hi2

15 06 2009
Yanti

Nice post, postingan nya keren dan inspiratif nih…

Thanks yah.

18 06 2009
zulhaq

thanks Mb Yanti…salam hangat!!!

16 06 2009
nana Cantek

wakakkakaka,,,”ngakak ajah”

18 06 2009
zulhaq

ngakaknya seru amat yah, hati2 banyak laler hi2

17 06 2009
KangBoed

Huuuuuwaaaaaaaaakaakakak.. ikutan tawa yaaaaaaaaa..
Salam Sayang

18 06 2009
zulhaq

dibantuin ketawa deh kang huahahahahahah
salam hangat ^_^

21 06 2009
KangBoed

hehehe.. waaaakakakakakakak.. sesama bus kota yaaa
Salam Sayang

17 06 2009
suwung

mikir apa masih dapet dirimu kelakuan baik?

18 06 2009
zulhaq

tau tuh bapak aparat. nggak tau orang ganteng pa

18 06 2009
Acha

judul postingannya serem kali mas… tapi begitu menggoda… hehe…
_salam anget_

18 06 2009
zulhaq

iya deh kayaknya, lebih serem dari berjalan sendiri melewati kuburan di malam jumat klwon…salam hangat juga

18 06 2009
eoin

sangar ente!😛

19 06 2009
zulhaq

he he he *jadi malu*

19 06 2009
gwgw

lho kok link gw belon ada mas ? *garuk-2 kepala*

19 06 2009
zulhaq

udah dipasang tuh, sengaja dipasang sepulang jumatan biar lebih nampl danlebih afdol…salam sahabat!!!

20 06 2009
Eka Situmorang-Sir

Terkadang yang punya otoritas itu jadi bertingkah semena – mena.

Yang paling bisa kita lakukan adl, jgn sampai kita nanyi punya kuasa atau otoritas malah bertindak keparat spt org2 itu🙂

20 06 2009
zulhaq

memang bedebah bu…sungguh memprihatinkan!!!
mau dibawa kemana negara ini kalo banyak orang seperti itu

20 06 2009
Arman

wah gila keterlaluan banget tuh…
tapi emang banyak orang yang gila hormat. mentang2 lagi di atas angin jadi menjadi2 dah.. yah begitu tuh orang yang gak educated. ngeselin banget emang ya!

btw ngurus surat keterangan kelakuan baik nya kok sampe perlu ijazah sd segala sih… terakhir gua ngurus surat keterangan, bahkan dari komdak lho, tapi gak sampe seribet gitu syarat2nya. hehehe.

20 06 2009
zulhaq

bener2 ngeselin bgt. mana waktu itu lagi buru2 bgt pula
karena ada urusan yang lebih penting, yang harus dikejar
eh, malah di tahan. dimaki2 serta di ancam pula *bedebah*

tau tuh, asli ribet bgt. dl waktu ngurusin kelakuan baik sekita 8 tahunan yang lalu, nggak ribet2 amat gt kok. dunia semakin menjadi-jadi, semakin nggak waras dengan orang2 seperti itu!!!

20 06 2009
lely

Polisi Indonesia cenderung punya mental bwt “melintir” orang. Salah atau gak orang itu, dimata mereka ya sll salah. Perbandingannya mungkin 8:10 dengan polisi2 yang sopan dan tau tata krama.

20 06 2009
zulhaq

hoki bgt tuh kata2. bisa dihitung pake sapu lidi deh yang baik
coba ada wujud dollar, hmmm langsung deh ijo.

21 06 2009
dedekusn

Wah… saya anak Polisi nih… tersungging nih….

but’just kiding…. hihihikkk😀

21 06 2009
zulhaq

tersungging???gapapa deh kalo tersungging,asala jangan nungging aja kekekekekek

tapi yg coment di postingan atas emang ada anak perwira polisi euy, takuuuttt *mudah2an nggak dibaca* hi hi hi

21 06 2009
sendit

Sabar om…manusia bernama pulisi itu emang gak bisa ditebak maunya…he3…lagi pada “dapet” kale…;P

21 06 2009
Hajier

Ceritanya bakal lebih seru kalau ada adegan tonjok2annya dengan ending cerita yang punya blog babak belur Xixixixi…

21 06 2009
zulhaq

wha kalo itu mah, gw yang bonyok dan mati suri dunk…

22 06 2009
kawanlama95

wah bener neeh, kacian dah ketemu oknum kaya gitu, nanti aku kenalin dah sama kawan gue aparat juga tapi bae abis malah sering ngajak makan tatis lagi nga percaya baca aja postingan terakhir ku.

selamat malam ya , salm hangat selalu

22 06 2009
zulhaq

iya kasian bgt deh gw. padahal banyak bgt aparat2 yang bisa dijadikan contoh, aparat yang baik, yang bisa menjalani tanggung jawab dan bersosialisasi dengan baik. dia nggak malu apa yah sama yang lainnya

4 07 2009
Pemilih.com

Zulhaq: Bukan Aparat Bukan Keparat…

Setelah gw masuk, gw langsung menuju ruangan khusus untuk sidik jari. Dan tanpa ba bi bu, gw langsung nanya “Kalo mau sidik jari, bayarnya berapaan”, dijawab ma petugasnya “Nanti aja deh”, sekarang aja kata gw. Akhirnya dia membisikkan nominal……

4 07 2009
zulhaq

wow di pasang yah!!!
jangan di jadiin tersangka yah he2

4 07 2009
ael

cen tukang gawe masalah,zul kowe😄 gwahahahahaa.. cendhol gan

4 07 2009
zulhaq

kan biar ada kerjaan
tanpa bikin masalah, serasa aneh rasanya he2

7 07 2009
ael

jare ak mbok blogroll,,kampret ik, kowe wae t’roll nggonku og😄 *gaya aparat

7 07 2009
zulhaq

pret prettt, perasaan wis tak pasang dul!!!
yo wis, tak pasang meneh…*menantang!!!!

4 07 2009
cherlly

bener2 da yg gag beres bang,
mending d beresin dech bang,,
kasih SKCK kali ma aparatny…

4 07 2009
zulhaq

ha ha ha, setuju bgt che
ntar aparatnya kita buatkan SKCK khusus deh

4 07 2009
BOW

Waduh …. gak bener tuh polisi kalo begitu caranya.
Apa mereka nggak sadar kalo digaji dari pajak yang kita setor tiap bulan-nya ke negara ?

4 07 2009
zulhaq

bener-bener nggak bener deh om!!!
nah itu dia, tiap bulan kita di bela2in potong pajak dalam jumlah yang cukup banyak. perlu di pampang di sepanjagn jalan kali yak tentang itu ha ha ha

4 07 2009
madink

poling kabune ke?heheh
wati loa kaao…

7 07 2009
zulhaq

pokoknya klik polling aja dah…

9 07 2009
alam

wah tu orang emang bner2… ta` doain dh biar se umur hidup nya g` bklan pernah bahagia…

9 07 2009
zulhaq

mantap mantap mantap…
semoga dia menikmati dunianya-lah
kita yang tertindas mending mengalah aja deh he2

21 07 2009
tigaw

UNTUK MAS ZUL MASIH BLEUM KUMAT COBA KALAU KUMAT PASTI APARAT BENERAN JADI KEPARAT DEH….
SAYA JUGA PERNAH DIPERLAKUKAN SEPERTI ITU SAAT KETILANG YA UDAH SAYA PERGI AJA NINGALIN MOTOR, STNK DAN SIM.
KEMUDAIN LAPOR KE POLISI MILITER (PM) KEBETULAN KAKAK AD DISITU… JADI RAME JADINYA MAS ZUL… PPOLISI DIDATENGIN LANTAS DITANYAIN MAU MINTA UANG BERAPA KALAU NEBUS MOTOR INI…. HE…. MALAH MELEMPEM DAN BIALNGNYA KALAU KUCING KESIRAM AIR “KIRAAN MOTOR INI BUKAN PUNYA BAPAK” DALAM HATI SAYA BERKATA ……”MAMPUS” UNTUK AKU NDAK IKUT NAMPAR PADAHAL UDAH GATAEL INGIN NAMAPAR MAS ZUL..
OK MAS ZUL SALAM SINTING DAN TAMBAHIN YA SALAM KEPARAT!!!! HAHAHAHA

21 07 2009
zulhaq

hhmmm, kalo sintingnya lagi kumat, bisa panjag tuh urusannya
ninggalin STNK sama SIM??? bukankah salah satu aja???

huakakakkakak, pasti tu polisi jadi mengkerut
kayak MR.P yang kerengem air ES kekekekkkkkkk

Salam sinting!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: