Kemana Kaki Ini Harus Melangkah

31 03 2009

Orang bijak mengatakan “Dimana tanah kau berpijak, disitu langit kau junjung”, hampir separuh warga negara ini pasti tahu akan ungkapan itu.
dan masih banyak lagi kata-kata bijak yang lain yang bisa dikaji maknanya…tapi disini bukan masalah itu yang kita bahas!!!
Back to topic,
Ini kisah gw jaman gak enak dan susah bgt (sekarangpun masih susah), cerita yang berawal saat mulai meninggalkan bangku sekolah yang penuh dengan canda tawa garing dan penuh dengan cinta monyet (merasa dah gede padahal masih bau kencur).
setelah ijazah dan embel-embel yang lain dikeluarkan oleh sekolah gw tercinta (SMU N 2 Kota Bima) beres dengan nilai yang sangat amat minim bgt (angka tidak disebut, gak baik membuka aib he2). Bokap gw nanyain, planing lw ke depan paan setelah lulus???mendadak gw kayak kambing kedinginan bingung gak bisa memberikan keputusan yang berarti tentang apa yang akan gw lakuin setelah lulus dari bangku sekolah. secara, gw masih kecil dan seharusnya ortu lah yang memberikan gambaran dan menuntun gw. alhasil, setelah beberapa hari bapak selalu menanyakan dan selalu tidak ada jawaban dari gw, akhirnya si bapak memberikan sejumlah uang (gak seberapa) sambil berkata “Zi niy uangnya, km berangkat cari kuliah. terserah mau kuliah apa dan kuliah dimana”…sebagai laki-laki normal yang masih lugu, wajar dunk kalo gw kaget dan diam tanpa kata (kejam amat siy bokap gw).
keesokkan hari ada beberapa tetangga kampung gw yang hendak ke jakarta, dan tanpa berpikir panjang gw juga beli tiket bus Septi jaya jurusan Bima_Jakarta (Perjalanan panjang 3 hari, yang sempat mogok di banyuwangi 5jam karena tangki olinya bocor) benar benar perjalanan yang penuh perjuangan. Nyokap gw hanya bisa memberikan doa restu dengan linangan air mata melepas kepergian anak kesayangannya ke daerah rantauan yang cukup jauh tanpa ada siapapun yang menemani hikzzzzzssss. dalam perjalanan gw sebangku dengan cewek cantik dan masih imut bgt coz sama2 baru lulus sekolah dulu (dalam hati, perjalanan seminggu juga gw jabanin dh). Singkat kata singkat cerita kayak lagu dangdut gt, setelah melewati perjalanan yang cukup jauh tibalah gw di terminal pulo gadung yang notabene banyak bgt copet dan orang2 jahatnya (dl belum ada pemebrantasan preman). si Ibu yang sama dari bima nanya ma gw, Nak mau kemana???gw dengan muka imut gw menjawab dengan dingin, gak tau Bu!!!nah gw tanya balik dh ma tu Ibu-Ibu, si Ibu teh mau kemana???ke rawa badung dekat kawasan industri, ywdh saya ikut ibu aja deh kesana kali ja ketemu teman atau sapa gitu yang saya kenal.
Sesampai disana gw ketemu teman2 lama, yang betah bgt tinggal di daerah kumuh kawasan industri tanpa melakukan kegiatan apapun, mereka gembel, pengangguran gak jelas gt. mau gak mau gw juga ikut ma mereka (maklum gak da temen), sambil mencari cari tempat kuliah di Ibu Kota.
hari terus berjalan, niat gw mencari tempat yang cocok untuk kuliahpun belum juga kesampaian dikarenakan biayanya sangatlah mahal (biaya hidup apalagi).
Sore2 nongkronglah gw ma temen2 se gembel tsb dipinggir jembatan jatinegara sambil menikmati gorengan Ibu Kota, nah disitu si bapak penjual gorengan nanya A sampe Z lah ma gw, hingga salah satu yg gw jelasin ke dia tentang tujuan gw cari t4 kuliah. alhamdullialh si Bapak tsb ngasih option untuk tempat yang murah biaya hidup dan kuliahnya, salah satunya adalah kota solo (kota yang gw belum tau dimana dan seperti apa), ok terimakasih pak atas petunjuknya, tu ucapan terakhir gw buat si bapak yang baik bgt ma gw sambil gw keluarin uang receh yang ada di dompet kuswut gw buat bayar ntu gorengan.
2hari kemuadian gw memutuskan untuk berangkat ke Kota Solo hadiningrat dengan bermodallkan nekat dan tawakkal pada Tuhan Yang Maha Esa (YME).gw berangkat bersama Ibu Muda yang tujuannya adalah wonogiri (Bus Gunung Mulia), orangnya asyik dan cukup perhatian ma anak terlantar seperti gw. berhubung si tante tsb (gw manggil dia tante) tujuannya wonogiri, gw pun ikut ke wonigiri. Numpang ditempatnya dia beberapa hari. Sampe wonogiri beberapa hari si tante tlf salah seorang yang dia kenal di kota solo (mahasiswi) untuk jemput gw di wonogiri dan mengantarkan ke Kota SOLO. nah ternyat si Mbak itu adalah saudara jauh gw alias sebuyut gitu (namanya Ade Irma Suryani) yang saat itu dia juga mahasiswa Hyp dan KK Tirtomoyo angk 2000 (Dunia memang sempit euy). kemudian berangkatlah gw ma si Ade, sesampainya gw disana, gw langsung di ajak ke kost (kost putri kandang sapi). Nah karena tidak memngkinkan untuk nginap disitu (secara kost2an cewek gt loh), gw dikenalin pula sama mahasiswa hyp n KK angk 1999 (M Nasuka, anak Blitar) dan gw dititipin disitu, di kost yang sangat amat sederhana (Wisma Bagus, Namanya doank yang Bagus).si Mas Nasuka niy lapor dh ke Ibu Kost, niy Adik saya akan menumpang untuk sementara waktu disini (adik dari hongkong).
Hampir semua penghuni kost adalah keluarga besar Hyp n KK, mereka menyambut gw dengan baik dan dengan hangat (karena kasihan dengan nasib gw kali ya). ditanya macem2 dh waktu itu, salah satunya gw masih ingat bgt, lw dari mana bla bla bal….gak nyasar kah???
terus gw bilang “GIMANA GW MAU NYASAR, LHA WONG NGGAK PUNYA TUJUAN,NYAMPE MANAPUN YA NGGAK NYASAR” dan mereka pun terpengaruh dengan kata2 gw yang sok ngeles he2.
seiring waktu berjalan, kakak tercinta tsb memberikan banyak pilihan kuliah bt gw. tp karena gw emang dasar orangnya gak mw repot gw cuman bilang, gw ikut mas-mas aja dech daftar di kampus Tirtomoyo. kemudian mereka menjelaskan panjang lebar tentagn dunia K3 yang sebelumnya gw blank dan tau apa2 tentang semua itu (tp mungkin itulah garis nasib yang di tentukan oleh Tuhan sang penguasa atas segala sesuatu).
2 hari sebelum test ada acara KEMA naik gunung lawu, gw juga gak mau ketinggalan ikut dalam kesempatan tsb. dan alahmdulillah gw jg sampe puncak lawu. namun pulangnya gw hampir pingsan dan kaki keram. di boponglah Ama Bekti Yunanto hyo 2000 (sekarang jadi partener gw di trakindo Batu Hijau). Sampe kost gw dirawat dan di kerok oleh mas2 yang di WB , padahal besok test. dan hasilnya??????
gw gagal test pertama, bukan semata karena naik gunung ato nggak belajar tp karena emang dari sononya dah bodoh dan gak tau malu. tapi gw gak menyerah sampe disitu, gw daftar lagi gelombang kedua (Duit tinggal 100 ribu) ortu gw belum tau gw berada dimana dan sama siapa. Uang tersebut gw pake lg buat daftar kedua kali yang sisanya tinggal 25 ribu (daftar 75ribu). untungnya gw masih diberi kesempatan, gw seneng bgt gelombang 2 gw lulus (palingan karena program kasihan dan lobi oleh kaka2 kelas yang jadi panitia bukan karena gw ujian mengisi dengan benar) tp whateverlah, yang penting gw lulus dan bisa menjadi salah satu mahasiswa Hyperkes dan KK (kata teman2 waktu itu K3 itu Kramto dan Kawan-kawan).

Nah dari kisah itulah gw menjadi penghuni abadi kost Wisma Bagus, yang hanya bisa memamerkan pohon jambu saja
tp gw seneng karena kekeluargaan dan kebersamaannya sangat tinggi, yah walaupun hanya mendapat hiburan keroncongan rame2…

Note: Buat teman2 semua, hidup itu pahit. jadi jangan sampe ada sikap sombong dan sejenisnya (kita harus melihat bagaimana dan darimana kita dulunya…dan kita harus bersyukur dengan apa yang kita dapatkan saat ini.

Advertisements