Makna Cincin di Jari Manismu

8 05 2009

Tangan memiliki jari pada masing masing bagiannya, yang dimana tiap bagian terdapat 5 jari yang berbeda bentuk dan ukuran *Pada normalnya siy 5, kalo yang punya kelebihan, jumlahnya bisa lebih dari 5* .Dan dari tiap tiap jari tersebut memiliki arti serta kegunaan tersendiri.

Jempol menjadi lambang sesuatu yang bagus apabila dia dihadapkan ke atas, namun akan sangat berbeda artian kalo dihadapkan ke bawah, apalagi kalo diselipin ditengah jari-jari yang lain he2. Begitu juga dengan telunjuk, si jari yang satu ini sangat bermanfaat sebagai penunjuk sesuatu *objek atau arah*, tapi kalo ditunjuk ke muka orang artinya bukanlah sebuah petunjuk lagi melainkan amarah maupun tantangan. Nah selanjutnya jari tengah, jari penuh kreatifitas karena ukurannya lebih panjang dari jari-jari yang lain, dan katanya menikah dulu baru tau fungsinya *Masih 18 tahun, belum paham* he2. Setelah jari tengah tentunya jari manis yang pada umumnya dimanfaatkan untuk menempatkan cincin. Terakhir adalah kelingking, salah satu jari yang cukup akrab dengan lubang-lubang dibagian tubuh *lubang hidung dan kuping* Read the rest of this entry »

Advertisements




Kencing di Muka

7 05 2009

Dalam proses kehidupaan manusia dan mahluk bumi lainnya, tentu memiliki beberapa tuntutan yang bermacam-macam jenis dan bentuknya. Tapi tak sedikit pula kesamaan dan persamaannya. Salah satu tuntutan yang harus dilakukan oleh mahluk2 ini adalah buang hajat. Karena semua yang di konsumsi baik dari makanan maupun minuman akan ada sisa atau ampasnya yang tertampung dan mengantri pada saluran depan (Kelamin) dan saluran belakang (Anus). Nah, buang hajat ini pada umumnya terbagi menjadi 3 jenis yaitu Angin, Air dan Ampas kuning. Mana yang paling prioritas dan susah untuk di tahan???

Kalo buang angin, masih bisa di tunda atau ditahan dengan cara tertentu. Dan walaupun terkadang tidak menghasilkan suara, tapi aromanya tetap sulit untuk disembunyikan karena angin yang satu ini telah melewati kotoran2 yang ada di organ tubuh. Gak mungkin dunk lagi kencan sama do’i kitanya kentutan, apa gak ill fill tuh. Jadi yang bisa dilakukan yaitu menahan dengan cara menarik dengan menarik napas perut, atau menggeser2kan pantat, mengkerutkan salurannya, atau bila perlu di sumpelin dulu pake tissue kering *Jangan pake tissue basah, ntar dikira ngapa2in* he2

Buang ampas kuning juga gak bisa sembarang di buang begitu saja, jadi harus liat kondisi dan keadaan dulu. Gak mungkin dunk kalo kebelet pinggir jalan, langsung dibuang dibalik pohon. Biasanya bisa juga di tunda dengan mengalihkan konsentrasi. Misalnya ngebayangin Dian Sastro lagi mandi ato ngebayangin dapat bini anak presiden, ato ngebayangin bos besar jadi anak buah, dan bisa juga dengan menenangkan diri dan tidak banyak bergerak sampai ketemu dengan wujud toilet *Buang di kali dah gak jaman*

Kalo angin dan ampas terbuang disaluran belakang, terakhir giliran pembuangan saluran depan, saluran nikmat yaitu pembuagan hajat berbentuk cairan. Nah, kalo yang satu ini sangat sulit untuk ditahan2, makanya tak jarang di temui dilakukan dibalik pohon, samping kendaraan, dimasukin di botol dan lain2. Nikmat banget deh kalo dah di buang, serasa semua terlampiaskan he2. Dan memang di akui pembuangan saluran depan ini suka mendesak, baik yang cair bgt maupun yang agak cair he2. Jadi kapasitas buangnyapun lebih sering dibandingkan yang lain, pas BAB pun pasti di iringi dengan BAK ^_^

Kenapa gw tulis judul ’’Kencing di Muka”, karena gw punya pengalaman tersendiri tentang kencing mengencingi he2. Waktu itu gw sibuk melakukan aktifitas pekerjaan diluar kantor, mondar mandir sana-sini kayak setrikaan. Dan gw menyetok beberapa botol air mineral di mobil untuk menghindari rasa haus dan dehidrasi. Karena agak capek, gw minum terus, dikit2 minum dikit2 minum. Sebagai manusia normal, banyak minum banyak buang air kecil dan gw nafsu banget ama toilet *Kebelet pipis bukan kebelet nyabun*

Kebetulan toilet yang gw kecengin (maksud gw toilet yang gw samperin), urinal tempat khusus kencing cowoknya rusak dan gak ada air. Gw gak mau dunk kencing tapi gak dibersihin, karena kuatir kemasukan bakteri yang bisa menyebabkan terjadinya infeksi saluran kencing. Bisa kacau nanti kalo sampe gw kena infeksi itu, bisa2 malam pertama *yang entah itu kapan* gw gak bisa menikmati karena saluran gw terasa perih hi hi hi. Akhirnya, gw memutuskan untuk melampiaskan didalam kloset sambil nyanyi2 burung kakak tua. Tapi apa yang terjadi, setelah gw siram dengan menekan tombol air, gw justru di kencingin balik ma tu kloset. Awalnya gw pikir ”beuhh, semburannya kenceng bgt mpe kencing gw mantul ke badan, jantan bgt dunk gw”

Ternyata tu kloset memang di design praktis tanpa menggunakan flusher. Dan tidak diperuntukan buat kencing dan kegiatan lain selain mendudukinya. Sebenarnya siy ada peringatan, tapi berhubung gw kebelet bgt dan tulisannya dah ilang, gw main hajar aja. Toilet seperti ini kurang di rekomendasikan untuk kita yang tidak mengadopsi budaya barat. Yang namanya buang air, kalo gak digosok rasanya gak afdol, dan memang kurang bersih juga. Mungkin inilah yang biasa disebut dengan senjata makan tuan hikzzzz…..Soalnya gw benar2 mengira tu kencing gw, karena waktu itu gw banyak mium air mineral dan warna pipis gw benar2 jernih. yang artinya gw sehat dan tidak mengalami dehidrasi walaupun gw panas2an sepanjang hari.